I’m da Queen of REMEDIAL

halo semuanya, happy saturday shit night yooo. ini postingan kecil buat nyemangatin semua pelajar yang ngerasa ga pantes nampangin muka dan ngerasa ga berharga lagi di depan buku raport nya sendiri di seluruh jagat raya ini. i just want to say that ” YOU ARE NOT ALONE! ”

BANGUN -> MANDI -> OTW SEKOLAH -> BELAJAR -> ISTIRAHAT -> BELAJAR -> BELAJAR LAGI -> LAGI-LAGI BELAJAR -> PULANG -> LES (read: BELAJAR) -> PULANG -> NGERJAIN PR (nb: sejenis BELAJAR) -> TIDUR (mimpi lagi BELAJAR)

gitu-gitu aja terus sampe gasadar bentar lagi UJIAN. bentar lagi ULANGAN, EXAM blablabla

dari kelas TK dulu sejujurnya aku emang ga pernah belajar. jarang banget belajar. pernah sih belajar, tapi ya kalau di sekolah aja, dirumah sih jarang

tiap ulangan modal nya cuman keberanian sama ketepatan insting. . .

sd namanya HER, smp namanya PERBAIKAN, entah kenapa pas sma jadi lebih keren lagi, REMEDIAL.

kalau kata orang habis hujan pasti ada pelangi, tapi kalau jaman-jaman ulangan, buat aku habis ujan ya banjir. banjir tugas..

wrinkled_paper_texture__by_christianluannstock-d36jws6

bayangin aja, tiap mapel yang diujian selalu aja kena remed, kecuali B.Indonesia B.Inggris sama Sejarah yang selalu konstan selamet dari remedial. ciyeee no reasons sih sebenernya kenapa bisa gitu, misteri haha

selama sekolah aku ga pernah buat chart prioritas antara mapel, entah itu berdasarkan guru nya, tingkat kesulitan, atau kesukaan aku aja.
kalau ada anak yang banding2in mapel yang dia pelajari berarti dia itu bego. jelas2 dari mulai judul sampe ke guru nya aja beda apalagi isinya, ya mana bisa dibanding2in.

back to the problem, kok kenapa sih rida bisa remedial? padahal rida tuh osis loooh.

nah ini yang bikin sebel kalau udah ada yang sok menghubungkan antara seberapa aktif nya kita di sekolah sama ya kepintaran kita.

sekalipun nyatanya emang berkaitan erat, tapi itu ga berlaku buat aku pribadi. buat aku organisasi itu merupakan hobi. menunjang? iya sih, buat orang lain. tapi gatau kenapa buat aku ga ada hubungannya. ini lah kenapa banyak orang bilang kalau tiap orang itu beda-beda.

kebanyakan diantara kalian pasti anti atau jijik sama yang namanya remedial. oh aku juga sama ko, dulu aku gitu, waktu sd paling takut kalau nama aku terpampang di mading buat yang kena HER. tapi setelah dipikir2, kalau bukan karena perbaikan, mungkin aku ga akan jadi baik

illfeel sebenernya kalau habis ulangan pada saling bandingin jumlah remedial. bikin aku pengen bilang ” ya terus?”

lucu nya, pas jaman-jaman remedial itu ada kaum-kaum yang emang bener ga kena remed karena di akuin doi beneran bisa, tapi ada juga kaum-kaum fake yang bangga ga remedial padahal doi pake cara kotor. you know lah

makanya, remedial itu buat aku bukan sesuatu hal yang buruk. toh jadi anak yang di remedial ga buruk-buruk amat soalnya kita ngerjain mampu nya segitu tanpa maksain sampe-sampe pake cara kotor.

pas jaman-jaman remedial itu, aku berasa jadi artis yang namanya diomongin banyak orang, dipampang di mana-mana. tapi remedial bukan cara aku dapetin perhatian orang sampe segitu nya. hahaha ga butuh kaleee

ya, itu sih karena mereka ada yang emang peduli dan khawatir sama nilai aku, ada juga yang secara diem-diem emang ngejek. awalnya kadang suka sedih digituin. ya diketawain segala macem. tapi satu hal yang bikin aku kuat berdiri ceilah ya karena aku lewatin semua dengan jujur. so buat apa galau

sampai masa-masa remedial terlewati, ada tuh masa-masa yang buat kamu bikin galau selanjutnya yaitu pas pembagian raport!

apalagi kalau yang ngambilnya orang tua…

tiap bagi raport, aku itu pasti tutup raport alias ga dibuka sampe rumah. terkecuali ada temen yg pengen liat duluan nilai aku ya aku kasih. tapi bener, pasti ortu dulu yg liat nilai raport sebelum aku

habis itu aku kabur keluar rumah, pas udah agak lama langsung telfon ibu gimana hasil raport nya. kalau bagus langsung main, kalau jelek ya kerumah balik lagi

dan semester ini nilai aku kata ibu jelek..

sampe rumah, aku liat raport aku lagi di rendengin sama raport sepupu sendiri. disitu bapa sama ibu ngomel2 dan banding2in.

tiap semester kalau aku nilai nya jelek aku selalu terima sekasar, seberat dan selama apapun aku disidang sama bapa sama ibu

kali ini bukan aku ga terima, tapi lebih ke agak melow aja

ternyata aku dibanding2in..

dan siapa sih yang ga bakal kecil hati kalau dibanding2in..

kembali lagi ke perkataan aku diawal, mana bisa dibanding2in kalau 2 hal itu berbeda.

aku sama sepupu aku beda, dan ga sama.

tapi yaudahlah..

by the way kalian habis bagi raport bakalan memasuki masa-masa sidang di rumah. buat aku yang ga pernah belajar pas disidang ya cuman bisa pasrah dan minta ampun buat memperbaiki semua nya..

tapi itu mainstream di film2 juga banyak yg begitu mah. aku sih lagi bayangin aja, gimana sidang nya temen-temen lain, atau bahkan kamu yang lagi baca postingan ini, yang nyata nya kalian sepanjang semester berusaha belajar dengan keras, tapi belum juga bisa memuaskan buat orang tua.

denger ya, pertama jangan pernah berhenti buat berusaha. maybe its something like fckn words bullshit yang kalian baca dari seorang aku yang gapernah usaha buat nilai nya sendiri.

aku juga melarang keras kalian jadi aku karena kalian putus asa. NO! ini itu lifestyle yang ga ada satu orangpun boleh ngikutin. segala macem resiko, pains, troubles, storms nya itu parah.

dear kalian yang udah berusaha keras tapi belum berhasil, ya namanya juga belum berhasil, pasti nanti berhasil. inti nya never quit trying. keep on your path buat terus berusaha.

karena dalam dunia pelajar itu ada 2 kasta, yaitu kasta orang2 yang sibuk sebelum ujian dan santai setelah ujian, ada juga yang santai sebelum ujian tapi rusuh dan ribet setelah ujian.

tapi kalau kamu ngerasa kalian udah sibuk dan ribet sebelum ujian tapi setelah ujian masih aja kena keribetan dan kesibukan, jangan khawatir, siapa tau kalian yang emang bakalan bener sukses nanti nya..

karena kalian yang paling banyak ngerasain sakit pedih naik turunnya jadi orang jujur yang ga dapet timbal baik dari kejujuran kalian sendiri

setelah sidang bareng ortu, habis itu buat kita yang nggak sanggup nampakin muka kita depan buku raport akan selalu terusik karena malam-malam libur panjang kita ditemenin sama buku raport yang ada di atas meja belajar.

mungkin tiba-tiba dia bakal ada disamping kita waktu tidur, tiba2 dateng waktu kita lagi bermimpi..

ini yang paling sulit, yaitu ngerasa bersalah sama diri sendiri. helow hal bodoh yang kalian lakukan itu merupakan kegiatan buang waktu aja. kalian pasti tau kan kalau waktu ga akan pernah kembali, dan kalian juga bukan Doraemon atau Do Ming Joo yang bisa seenaknya ngatur2 waktu.

yang udah sih udah…

introspeksi, itu kunci utama dari postingan ini..

makin sering2 ngaca, apa bener kita udah usaha bener2? apa bener kita udah bener-bener kebeneran belajar? apa bener soal2 yang kita jawab itu pada bener?

karena pasti ada sesuatu yang salah..

tapi bukan kamu, kita dan diri kita..

tapi jawaban kita.. ya itu yang salah! itu lah kenapa aku bilang untuk gaboleh berhenti mencoba, karena dengan kita tau jawaban kita salah, kita jadi tau mana yg bener, dan kita nanti bakalan bener-bener benar.

FROM Rida Robiatul Badriah as the queen of remedial with love,

p1

p3

p2
stay HAKUNA MATATA

Iklan

One thought on “I’m da Queen of REMEDIAL

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s