Sop Ayam

resep-sop-ayam

cerita nya gini, kurang lebih setahun yang lalu waktu aku masih unyu-unyu nya jadi Mahasiswa baru, deket kos ku ada warung burjo yang ternyata jualan Sop Ayam juga. Hard to explain pokonya rasa dari Sop Ayam yang dijual disana, bikin nagih, asli.

jadi waktu itu tengah malem menuju pagi, udah jadi rutinitas tiap hari untuk begadang karena tugas , Manchester United dan sebagai-sebagai nya yang menurutku sangat worth aku jadikan alasan untuk begadang. aku laper, pengen makan. dan tanpa pikir panjang dan menimbang banyak hal, aku wes pilih Sop Ayam di burjo yang sering aku mampir.

tapi sayangnya, malem itu makan ku ga tak selesein. alias makan ku gak habis, padahal mungkin orang-orang tau bahwa ga pernah sedikitpun kutinggal makanan ku di piring  heuheu. tapi waktu itu aku mendadak berhenti makan disaat lagi laper-lapernya.

semua itu gara-gara mas-mas sebelahku yg lagi berduaan sama temen nya (cowok juga) makan di sebelah meja ku. yang bikin aku gak mood makan saat itu adalah isi dari pembicaraan mereka yang bikin aku susah nelen lagi. yang bikin Sop Ayam ku yang harusnya gurih dan enak tenan jadi hambar.

mau tau obrolannya apa?

aku sih gak maksud nguping, tapi yo mbok mikir tengah malem cuk sepi hening begitu ada orang ngobrol yo aku terlanjur mendengar apa yang mas nya bilang.

dia bilang gini.

“tau gak Alarm paling bagus di dunia ini yang gak pernah rusak itu ada dimana?”

bodo

“di sini.”

*krik**krik*

“namanya, Nurani”

for a while, rasanya waktu itu semua berhenti semua mendadak beku. aku aja bengong sendiri. ko bisa ya. terus lanjut deh mas nya jelasin.

” Nurani itu, tiap kita ngelakuin suatu hal yang gak baik buat diri kita, mesti dia ngasih tau.”

Bumi gonjang-ganjing..

mendadak laper ku ilang. dahi ku ngerenyit. sendok ku kebalik. dan otakku berpikir keras.

pantes ya aku sering kali ga sreg ngelakuin sesuatu. pantes ya aku suka ujug-ujug mogok. mau ditarik-tarik segimana, aku wes gamau.

pikirku, mungkin itu yang namanya Nurani bekerja dalam diriku.

aku jadi semacam nemuin sesuatu yang selama ini aku rasain tapi aku gak paham dan gak ngerti juga bingung jelasin nya macam apa. bahkan aku bingung jelasin ke diriku sendiri.

akhirnya saat itu gara-gara Sop Ayam, juga mas-mas nya. aku jadi nemuin sesuatu yang sampe sekarang buatku berharga pake banget di kehidupan aku.

selama ini aku jadi mikir, bahwa kita masing-masing punya Nurani. sekalipun dipake atau engga tergantung masing-masing. Aku, sering loh ngalemin mau boong sama orang gak jadi, sering mau jahatin orang malah gak jadi, sering pengen masukin cabe 10 sendok ke mangkok temenku malah gak jadi. mungkin karena saat itu Nurani ku bekerja ya, heuheu.

sekalipun sering juga, aku bodo amat. yang penting aku bahagia. yang penting aku seneng. ada perasaan-perasaan aneh ga sreg disini. tapi aku biarin.

kadang aku otoriter terhadap diriku sendiri.

Dan salah satu hal yang bikin aku berani otoriter ke diriku sendiri, yang bikin aku berani tutup telinga tiap Alarm ku bunyi. itu ya mesti karena Cinta.

ciye

Heuheu. pernah gak sih kamu mengabaikan banyak hal hanya karena cinta?

aku pernah.

Heuheu. pernah gak sih secara logika dan kalkulasi mu dia orang gak baik tapi kamu tetep cinta?

aku pernah.

Heuheu. pernah gak sih kamu tau dia udah ada punya pacar tapi kamu tetep cinta?

kata orang banyak, cinta itu buta. cinta bikin kamu gila.

heuheu

jadi readers ku yang baik, sedikit curhat. bertahun-tahun aku gak punya pacar. berkali-kali aku jatuh cinta. dan itu suatu hal yang aku syukuri juga bahwa ternyata hati ku gak mati. aku mau sepatah hati apapun tetep aku bisa cinta lagi sama orang wkwk

kita tuh nyata nya gak bisa milih kita mau cinta sama siapa, mau kapan kita cinta sama orang, gimana cara nya, kita gak pernah tau.

tapi ini yang selalu jadi pegangan ku tiap jatuh cinta sama orang, bahwa kamu cinta ya cinta aja udah. so, aku selalu bikin lingkaran dalam hidup ku, isi nya hal-hal yang aku lakuin selama aku jatuh cinta.

prinsipku, tiap kita jatuh cinta, itu wis urusan dirimu sendiri dengan hal atau seseorang yang kamu cinta. tapi bukan urusan orang yg kamu cinta dengan dirimu.

ketika ada feedback, semenurutku itu bonus. karena apa ya, esensi men-cinta-i ya menurutku seperti apa yang Sujiwo Tejo selalu bilang, gak ada kalkulasi, gak ada merasa berkorban.

makanya aku bebal. gak pernah aku pikir dia cinta balik ke aku apa engga, sing penting dalam lingkaran ku  tadi, aku mencintai dia dengan cara-cara ku sendiri.

cuman karena aku manusia juga, kadang prinsipku juga ga teguh-teguh banget, tanpa aku sadari kadang aku menyimpan secuil harapan. bahwa suatu saat apa yg aku bangun di lingkaran itu bisa dia liat. bisa dia nilai. bisa dia maknai.

dan tiap aku kaya gitu mesti Alarm ku bunyi.

Dan yang bikin sedih adalah, disaat krusial kaya begini aku berani-berani nya gak gubris Alarm ku sendiri.

Aku punya prinsip aneh macam itu karena apa ya, mungkin karena aku jarang jatuh cinta. susah gitu rasanya punya hal atau seseorang yang bisa dicinta. bukan karena seleraku aneh-aneh loh ya. tapi aku mendefinisikan diriku tiap jatuh cinta sama orang itu saat ya itu, ada Zing yang aku rasain wkwk.

mungkin tanda nya bisa dirasa saat detak jantungmu ritme nya aneh. atau tiap pikiranmu menjadi penuh sama hal-hal yang berkaitan sama dia. ya ngerti sendiri lah mesti jatuh cinta itu kaya apa.

dan sekarang aku lagi jatuh cinta.

asik ya, wkwk.

tapi sial,
dia udah ada yg punya.

tapi bodo,
kan aku cinta.

tapi sebel,
aku punya harapan.

Alarm ku wis dengan volume paling polll gubrak-gubrak aku biar sadar.

sampe aku dikasih pilihan. sama diriku sendiri.

kamu sadar, dan balik lagi ke lingkaran mu dengan tetap jatuh cinta tanpa simpen harepan apa-apa

atau kamu lawan semuanya, kamu hapus semuanya.

tentu aku pilih yang pertama lah, karena the art of loving itu sendiri yang bikin asik. sesuai prinsip ku diatas.

tapi sayang,
setelah banyak merenung, banyak diskusi sama diri sendiri. ternyata aku gabisa. aku gagal.

padahal, bukan aku gak mensyukuri rasa yang semenurutku ini pemberian dari Allah SWT yang asli sangat amat mengasyikan heuheu

tapi ya gimana, aku juga perempuan. Nurani ku bilang,

“kamu ini apa, Kartini aja bela kaum nya. kamu malah begini”

wkakaka

so fuckin complicated asli. aku aja misuh-misuh sendiri. why oh whyyyyy

makanya kalo kata Sujiwo, Tuhan itu gateli. Tuhan itu Maha Asyik.

ya itu lah Nurani

HEUHEU, HEUHEU, HEUHEU

JANCUK